Ibu Kost Mau Bercinta Denganku

198834 1
BxonjHxCcAAipne

Perkenalkan gua Steven.
Langsung aja.
Waktu itu gua berumur 18 tahun dan kuliah semester 1. Gua asalnya dari Jakarta dan kuliah di Kota Padang, kota syariah.
Kayak anak kos biasanya, awal ngekos di kota ini gua dapat kos-kosan yg gak nyaman. Tempatnya kotor, sumpek dan berisik. Gua dulu milih ngekos di sana, karna bayar kos-nya bulanan. Gua mikir yg penting dapat kos dulu. Nanti kalau gak betah bisa pindah. Masih dua bulan di kos itu, gua gak betah, gua cari kos baru.
Dengan minjam motor teman, gua mulai nyari kos. Udah 4 kos yg gua jumpai, belum ada yg pas. Stelah itu gua liat kos-kosan yg bentuk rumah. Gua ketok pagarnya.
Kemudian keluarlah seorang wanita paruh baya berjilbab.
“Ada apa ya?”
“Apa benar ini kos Putra bu? Ada kos kosong?”
“Waduh, penuh semua tu”.
Dengan muka muram gua Tanya lagi,
“Ibu tau gak, dimana lagi kos2an kayak gini yg masih ada yg kosong?”
“Kurang tahu ya. Emang kenapa nyari yg kayak gini?”
“Kemarin di kos sbelumnnya, saya pernah kena DB karna kos-kosannya kotor, banyak sarang nyamuk. Saya mau cari kos-kosan yg bersih dan nyaman. Oh, Kalau gitu saya pergi dulu ya bu, nyari kos lagi.”
Tiba-tiba.. “Eh, tunggu dulu. Anak ke-2 ibu baru ketrima kuliah di Jawa, jadi kamarnya sekarang kosong. Sebenarnya, kamarnya gak disewakan, tapi karna ibu kasian liat kamu, kamu liat2 aja dulu mana tau cocok.”
Setelah lia-liat kamarnya, gua suka. Gua pun setuju.
Rumah itu ada dua lantai, lantai dua buat kos-kosan, lantai 1 buat kamar pemilik rumah sama pembantu.
Kamar yg mau gua sewa ini di lantai 1, bagian belakang rumah, dekat kamar mandi.
“Oh, iya. Nama kamu siapa nak?”
“Steven bu”.
“Wih, namanya kayak nama orang barat. Cocoklah buat kamu, kamu kan tinggi, putih, ganteng lagi”.
Gua pun tersipu malu.
“Nama ibu, Nancy. Anak-anak kos di sini biasa manggil ibu, Bu Haji”.
Berjalannya waktu, gua tau kalau keluarga Bu Haji ini mrupakan keluarga terpandang. Suaminya adalah manajer persuhaan semen ternama di kota ini. Bu Haji hanya seorang rumah tangga, tapi beliau sering menghadiri pengajian dan Darma Wanita.
Seminggu kos di tempat Bu Haji, gua ngrasa nyaman. Karna udah ngrasa nyaman, dan gak trlalu canggung lagi, kebiasaan gua kluar. Setiap pagi, waktu mau ke kamar mandi yg letaknya dekat dapur, gua hanya make celana kolor (kolor bentuk celana) sambil bawa handuk. Kluar dari kamar mandi, gua hanya make handuk aja.
Karna letaknya dekat dapur, gua sering berpapasan dengan pembantu si Surti. Si Surti ini sering ngelirik-lirik gua. Surti ini umurnya 35 tahun, janda anak 2. Anaknya tinggal dikampung sama orangtua si Surti. Surti ini pakaiannya selalu sopan, berjilbab. Tapi entah kenapa, Pernah gua ngeliat si Surti ini pakaiannya lumayan ketat, jadi lekukan badannya kliatan.
“Buset, seksi juga si Surti ini”. Dalam benak gua.
Teteknya si Surti ini toge bro. Bokongnya montok banget.
(Cerita gua pas ngentot si Surti gua ceritain lain kali aja ya bro)
Karna di kamarr gua gak ada TV, gua sering numpang nonton di ruang tamu. Gua juga sering ditemani Bu Haji nonton. Kami lumayan akrab. Bu Haji sering curhat ke gua. Semakin akrab kami, semakin sering gua perhatiin tubuh Bu Haji ini. Beliau kalau di rumah selalu pakai jilbab, dan berpakaian tertutup.
Suatu malam, pas gua nonton, Bu Haji menghampiri gua, duduk di sebelah gua. Buset, malam itu Bu Haji pakai daster tak berlengan, bahannya sutra, skilas trgambar BH dan kolornya dari luar. Gua mulai horny.
“Kamu kok belum tidur steve?” Waktu itu udah jam 11 malam.
“Belum ngantuk Bu”.
“Gini ya Steve, ibu mau ngomong serius sama kamu”
Gua deg-degan, tiba-tiba suara Bu Haji berubah serius.
“Kamu semalam, nonton film porno pakai laptop di kamar kamu ya?”
“Enggak bu, kenapa?”
“Kok ibu dengar suara berisik sambil mendesah-desah semalam dari kamar kamu?’
Mati gua, Bu Haji dengar ane kemarin pas gua ngentot si Surti yg toge itu di kamar gua.
“hhmmm… anu bu… Itu kayaknya suara radio yg saya pasang, biasa sinyalnya jelek, jadi suaranya kresek-kresek gitu”. Gua bohong.
“oh gitu, ibu kiraian suara apaan”.
Bu Haji pun langsung masuk kamar. Gua lega banget, langsung aja gua matiin TV trus masuk ke kamar gua.
Hari-hari berikutnya gua jadi sering perhatiin bu Haji. Bu Haji ini umurnya sekitar 42 tahunan tapi masih keliatan muda. Kulitnya putih, tingginya 160cm, teteknya lumayan gede ukuran 36C.
Gua pun membulatkan diri pengen ngentot Bu Haji ini, ane juga yakin dia juga kepengen ngentot sama gua, soalnya dia pernah cerita kalau suaminya terlalu sibuk kerjaan, sering pulang larut malam dan lupa sama kebutuhan istri. Perilaku Bu Haji juga mulai berubah sejak dia ngedengar desahan si Surti waktu gua kentot di kamar gua. Bu Haji kayak nyari perhatian sama gua, jilbabnya udah jarang dipakai kalau di rumah, pakaiannya daster, tpi sering daster yang gak berlengan dan agak transparan.
Suatu malam gua liat Bu Haji terlentang di sofa nonton TV diruang tamu. Bu Haji masih memakai pakaian gamis nya.
“Loh, malam-malam gini tumben nonton TV di ruang tamu bu gak di kamar?”
“Ibu baru pulang dari gathering darma wanita. Acaranya seharian, ibu capek banget. Badan pegal-pegal semua’.
Kemarin Pak Haji pergi ke Jakarta buat meeting kerjaan, rencananya 5 hari di Jakarta.
Niat jorok ane mulai muncul, “Kalau ibu gak keberatan, saya pernah diajari kake saya mijet, kalau ibu mau saya bisa mijet ibu. Gratis kok Bu”. Boro-boro diajarin mijet sama kakek ane, gua belum lahir aja kakek ane udah wafat. Yah, demi ngelepaskan hasrat seksual ane yg udah gak pernah lagi terlampiaskan sejak si Surti mngundurkan diri jadi pembantu karna diajak nikah juragan tanah di kampungnya.
“Oh, gitu, pas banget. Mijatnya di kamar ibu aja ya.”
Sejauh ini sukses piker gua. Kami langsung menuju kamar Bu Haji.
“Ibu mandi bentar ya, gerah banget”. Sambil bawa handuk dan baju ganti mnuju ke kamar mandi
15 menit kemudian, Bu Haji kluar dari kamar mandi, memakai daster bentuk kimono warna merah.
“Ini lotionnya, mijet nya pelan-pelan aja ya.” Bu haji sambil tengkurap di kasur.
Gua nelan ludah, gua udah mulai horny.
“Bu, kimononya dilepas aja gakpapakan? Biar enak mijetnya.”
“Iya bentar ya, kamu gak masalah kalau ibu buka baju di depan kamu kan?”
“Gak papa lah bu, Ibu kan udah Steve anggap ibu saya sendri”. Ane berusaha mredakan kecanggungan di antara kami.
Bu Haji pun mulai membuka kimononya membelakangai ane. Dibuka tali dipinggannya, kemudian dibuka perlahan. Kelihatan tali BH-nya warna merah, kmudian terlihat celana dalamnya warna merah juga, serasi. Disisihkan kimononya ke samping. Bu Haji pun mulai tengkurap kembali.
Gua kembali nelan ludah, kali ini makin banyak. Ahahha.
Gua mulai mijat perlahan dari arah pundak ke punggung.
“Bu, tali BH-nya dilepas gakpapakan, biar lebih enak pijatannya”. Gua mulai speak-speak iblis.
“Oh iya gakpapa, kamu aja yg ngelepas”
Perlahan gua lepas. Gua pijet lagi perlahan. Gua pijat punggungnya dari atas ke bawah samapai pinggangnya. Kmudian gua ubah jadi dari tengah punggungnya ke samping kiri kanan punggungnya. Gua sengaja agak menyamping nyentuh teteknya y granum itu.
“Punggungnya udah bu. Sekarang kakinya. Celana dalamnya dilepas, aja ya bu”.
Bu Haji cuman ngangguk, mengisyaratkan kalau gua diizinin buka celana dalamnya. Seorang Bu Haji yang terkenal religius ini, sekarang sedang bugil dan dipijet seorang laki-laki muda yg lagi horny, gua Steven. Gua pijet pantat yg super montok ini, mirip bokong Kim Kardashian bro. Gua sengaja berlama-lama mijat daerah bokongnya. Gua sengaja mijet sambil nyelipkan jari jempol dia ke belahan pantatnya. Jempol gua nyentuh lobang pantatnya dan bagian luar vaginanya. Si Bu Haji mulai gelisah, mulai terdengar desaha-desahan kecil.
“udah bagian belakangnya. Sekaran bagian depan ya”. Kata Bu haji tiba-tiba, sambil membalikkan badannya, terlentang.
Omg, gua terpana bro. Gua terdiam sjenak ngeliat ranumnya teteknya yg ukuran 36C itu, puting nya warna coklat muda. Gua liat vaginanya, rambut vaginnya rapi bro, sering dicukur seprtinya.
“husshhh.. Kok malah bengong? Ayo, pijat ibu!”
Gua mulai mijat. Yang pertama gua pijat tetekny yg ranum itu. Si Bu Haji meram keenakan.
Cuman lima menit gua mijat teteknya, gua gak tahan lagi. Gua buka baju gua, gua nunduk kea rah tetek si Bu Haji, lalu gua sodorkan mulut gua, gua sedot tu putingnya. Tiba-tiba si Bu Haji ngedorong badan gua.
“Heh, jangan Steve, dosa tau” kata Bu Haji sambil menutup badan bugilnya dengan selimut.
Sepertinya si Bu Haji tersadar kalau perbuatan kami sudah melampaui batas.
“Saya gak tahan lagi bu, udah lama saya suka sama ibu. Kemarin yg ibu dengar suara desahan dari kamar saya itu, suara si Surti lagi saya kentot. Sekarang si Surti udah gak kerja di sini lagi. Saya bingung bu, melepaskan hasrat seksual saya kemana. Atau saya sewa PSK saja kah?”
“ Jangan steve, PSK itu banyak penyakitnya. Kamu itu udah ibu anggap kayak anak ibu sendiri, ibu juga sayang sama kamu. Tapi kalau ibu membiarkan kamu ngisap payudara ibu, Ibu salah nak”
“Lebih salah mana bu, Ibu membiarkan saya ngisap payudara ibu atau saya main sama PSK?”
Sambil merenung sejenak, “Ok, tapi janji hanya sebatas menghisap ya.”
“iya bu, saya janji”.
Bu Haji mulai menurunkan selimutnya sebatas perut, sampai payudaranya kelihatan. Tanpa piker panajng, langsung gua sedot tetek ranum itu. Gua hisap teteknya bagian kiri, sambil tangan kanan gua ngremas tetek sebelahnya lagi. Gua buka mulut gua lebar-lebar seakan mau ngelahap tetek besarnya itu, gua hisap sambil gigit pelan putingnya. Kemudian gantian ke tetek sebelahnya lagi. Desahan Bu Haji mulai kencang, tangannya megang kepala gua, sambil nekan kepala gua buat mendekap teteknya. 10 menit gua mainin teteknya.
Gua udah ngebuka celana gua, gua tinggal make celana dalam aja. Gua ciumin leher si Bu Haji, berganti ke telinga bagian belakangnya, kemudian gua kulum bibirnya. Bu Haji gak nolak, malah dia meladeni ciuman gua. Lidah gua, gua mainin ke dalam mulutnya. Lidah kami beradu. Gua hisap air liurnya, Bu Haji pun ngisap air liur gua. Tangan gua ngremas kedua teteknya.
Bu Haji udah nge-fly. Selimut yg tadi nutupin bagian bawah badannya sudah tersingkap. Dia udah nafsu berat. Sambil nyiumin bibirnya, ane buka celana dalam ane. Kemudian tangan kanan gua berpindah dari teteknya kearah vaginanya. Gua raba-raba pelan vaginanya. Jari tengah gua ngegesek-gesek klitorisnya.
“hhmmm… enak sayang.. terus sayang..” Bu Haji mulai teriak-teriak kecil.
Tangan Bu Haji mulai turun mencari-cari kontol gua, kemudian di genggamnya sambil dikocoknya.
“uhhh… kontol kamu besar banget. Ibu pasti puas banget kalau kontol kamu masuk vagina ibu”. panjang kontol kira-kira 15cm dengan diameter 5 cm.
“dengan senang hati bu”. Gua hentikan ciuman gua, gua tindih si Bu Haji buat masukin kontol gua.
“pelan..pelan ya steve.”
“iya, ibu ku sayang”. Gua pegang kontol gua, gua arahkan ke vaginanya
“uhhhh… pelan sayang..” kepala kontol gua udah masuk
Gua keluar masukin kepala kontol gua pelan. Setelah si Bu Haji ini mulai keenakan, gua masuikn setengah kontol gua. Gua ngrasakan surge dunia bro, kontol gua hangat kena cairan si Bu Haji.
“hhmmmm.. nikmat banget kontol kamu steve”
“vaginamu juga enak banget, Nancy sayang”.
“bleesss…” Akhirnya kontol gua masuk semua ke vagina wanita paruh baya ini.
“trus masukin steve.. kentot aku steve. Kocok yang cepat steve”. Sisi liarnya mulai muncul.
“kontol kamu besar banget steve, lebih besar dari suamiku. Isap tetek ku steve. Kocok lebih cepat Steve. Enak banget Steve”.
Stelah 10 menit kami ngentot.. “ayo lebih kencang Steve, ibu mau kluar.” Gua pun makin mempercapat kocokan kontol gua di vaginanya.
Tiba-tiba badan Bu Haji mengejang, tangannya mencakar badannku.
“arrghhhhhh….arghhh… ibu kluar steve.”
“creettt..crett..crettt..” Bu Haji udah orgasme. Orgasmenya lumayan panjang skitar 3 menit.
“Kamu luar biasa banget Steve, baru pertama ibu ngerasa orgasme kayak gitu”.
“kamu kluarin kontol kamu bentar Steve. Kamu coba telentang Steve”. Gua pun nurut.
“Sekarang ibu yg muasin kamu.” Dia arahkan kepalanya ke kontol gua.
Dia mulai jilat-jilat kepala kontol gua. Akhirnya dimasukan kepala kontol gua kemulutnya, dikocok sambil dihisap dgn mulutnya. Wih.. asik banget bro.
“Enak banget hisapan mu sayang, terus bu, masukan smua kontol ku ke mulut ibu”. Dia masukan smua kontol gua ke mulutnya, empotannya asik banget bro. Tulang-tulang kayak ketarik smua.
Stelah lima menit, “saya gak tahan lagi bu, saya mau kluar”.
“ayo kluarin di mulut ibu steve, ibu mau ngrasain peju ana muda kayak kamu. Ibu mau telan biar awet muda”.
“crot…crot…crot..crot..crot” gua nyemprot lima kali diiringi semprotan kecil berulang kali.
“enakan man, ngentot sama ibu daripada si Surti kampong itu?”
“jauh enakan sama ibu, si Surti lebih banyak pasif dan diam kalau saya kentot. Vaginannya juga lebih ngejepit punya ibu. Apalagi blowjob-an ibu, jauh lebih enak dari si Surti, isapan ibu maut banget dah pokokny”.
“hhhhh.. kamu muji-muji, pasti ada maunya. Mau lagikan”,
“iya bu, Steve mau sampai pagi ngentottin ibu”.
“Dasar anak muda, nafsunya besar. Istirahat aja dulu. Ini minum dulu. Ayok ke kamar mandi, bersih-bersih dulu”. Di kamarnya ada kamar mandi.
Si Bu Haji ngidupin shower, dia mandi. Gua peluk dia dari belakang, gua raba-raba bagian depan tubuhnya. Gua ambil sabun, gua sabunin dia. Gua nyabunin dia gak beraturan, gua sabunin sambil ngraba tetek dan vaginanya. Si Bu Haji mulai mendesah. Dia ambil sabun yg gua pegang, dia balik nyabunin gua.
Gua bisikin ke telinganya “main di kamar mandi, pasti enak banget bu. Ibu belum pernah kan?”
Tanpa ada jawaban dia langsung nyiumin gua. Gua dorong badannya ke arah bathup. Gua ambil handuk buat alas dia duduk di pingir bath up. Gua tunduk, sambil berlutut. Gua kangkangkan kakinya. Vaginanya keliatan. Sambil tangan gua megang kakinya biar tetap kangkang, gua arahkan kepala gua ke belahan vaginanya. Gua hirup vaginanya, harum bro… gua isap klitorisnya sambil jari tengah gua masukin ke vaginanya. Gua juga tusuk-tusuk vaginanya dengan lidah gua.
“kamu pinter banget steve. Ibu pasti ketagihan.. trus sayang.”
10 menit kemudian… “ibu mau kluar steve..”
“arggghhh… cret..cret…cret…” Bu Haji orgasme untuk kedua kali.
Tanpa ngasih waktu istirahat, gua arahakan kontol gua yg udah tegang maksimal ke vaginanya”.
“blleesss…” kali ini kontol gua lebih gampang masuk, karena vaginanya udah becek bangeet. Langung gua kocok cepat.
“uhhhmmmnn… trus steve..”
“ibu seksi banget.. tetek ibu montok. Vagina ibu ngejepit. Steve jatuh cinta sama ibu”.
“hmm.. uhhh.. iya ibu juga jatuh cinta sama kontol kamu yg besar itu. Ibu bisa ngrasain urat-urat kontol kamu sayang”
Kali ini kami ngentot lebih lama, udah 15 menit belum ada tanda-tanda kami orgasme, padahal udah banyak gaya kami praktekin.
“kita pindah ke kasur aja ya bu”.
Gua suruh si Bu Haji gaya doggy.
“sini sayang, aku kentot gaya doggy. Kamu pasti suka”. Gua kentot kencang
“ahhh..ahhh.. enak banget steve”.
“sekarang kaki ibu tekuk, ibu telungkup aja”.
Gua perhatikan body si Bu Haji ini sebentar, seksi banget bro pantatnya. Sambil stengah berlutut gua masukin kontol gua ke vaginanya. Kontol gua memang gak bisa masuk smua kehalang bokongnya yang montok itu. Tapi posisi ini lebih ngebuat gua bergairah, karena kontol gua bisa ngrasakan vaginanya sekaligusnya ngrasakan gesekan ke bokong besarnya.
“Bu.. stve udah ga tahan.. mau kluar.. pantat ibu montok banget…”
“Ibu juga udah mau kluar steve. Kita kluar bareng ya..”
“arghhhh… steve kluar bu..”
“ibu juga luar sayang.. argghhhhhhh”
“crot..crot.crot..” peju gua banyak banget
“cret…cret..cret..” orgasme Bu Haji seakan menyambut peju gua..
“enak banget bu ngentot sama ibu. Steve pasti ketagihan.”
“Ma kasih sayang. Ibu juga pasti ketagihan ngentot sama kamu. Jangan bilang sama siapa-siapa ya kita pernah ngentot. Kalau kamu gak bilang siapa-siapa nanti ibu kasih hadiah.”
“beres bu. Hadiah nya apa memang bu?”
“hadiahnya.. kamu bisa ngentot dengan ibu kapan aja kalau suami ibu gak di rumah.”
“dengan senang hati bu”.
Kami pun tertidur dengan posisi masih bugil.

1 Komentar on "Ibu Kost Mau Bercinta Denganku"

  1. Nice take, I think it is necessary to confirm the YH;#WH8217&s commands when worshiping in spirit and truth, the scriptures say the laws of YHWH are spirit. It is also necessary to put history in context too, so we are in truth.

Leave a Comment

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *